Thursday, July 17, 2008

The second thought today. Love.

2 tulisan dalam satu hari? Gue ternyata bener2 gak ada kerjaan yah.. Huehuehue..
Sebenernya gak penting, cuman pengen nuangin pikiran aja daripada keburu lupa!
Barusan gue mengunjungi friendster salah seorang sahabat lama. Dan KAGET BANGET ngeliat status-nya yang single lagi, lebih2 abis liat blognya yang keliatan melloooowwwwwww sekali.. Huhuhu.. (Maaf yah klo kasus lo gue tulis disini, cuma pengen cari bahan pikiran aja.. :))
Anyway si sahabat lama gue ini baru aja mengakhiri hubungannya yang super duper lama dengan seorang cowok, yang dulu dia sebut2 sebagai calon suami huhuhu. Nyebutnya juga bukan main2 dan ala cinta monyet ABG. Gue yakin pas ngomong gitu, she mean it, dia pasti bener2 merasa udah cocok dan cinta bgt sm cowoknya.
Sayangnya karena udah beda universitas (waktu itu gue msh kuliah di Jkt), kita udah jarang ngobrol tentang kehidupan (read : percintaan) masing2. Hehehe.. Maklum lah, apalagi sih yang dibahas sama cewek kalo lg telfonan kalo bukan soal pacar masing2.
Yang gue tau pokoknya, dia sayaaaaaaaaaaaaaaaaannnnnnngggggggggggg bgt sama cowoknya dan yakin bgt kalo mereka bakal end up as husband & wife suatu hari nanti.
Gue saat itu percaya2 aja, ngeliat betapa bahagianya dia waktu itu (kalo ga salah waktu kita ngobrol itu, mereka udah jalan 2 taun), dan dalem hati ikut mendoakan dan berharap kalo apa yang dia pengen itu bener2 kesampean.
Abis cocok banget sih! Yang satu ganteng, yang satu cantik. Dua2nya share hobi yang kurang lebih sama. Masing2 rela ngelakuin banyak pengorbanan buat pasangan, ato demi pasangannya happy, kompak bgt kalo pake baju, mukanya miriiiiiiiippppp (katanya kalo mukanya mirip jodoh! Hehehe..), trus kalo lagi bareng kayaknya kita2 juga kecipratan aura mesra-nya. Duh pokoknya the best bgt deh ni pasangan!
Tapi yah ternyata mereka putus (yang kalo diitung2 berarti mereka udah 4 taun pacaran), dan si cowok udah punya pacar baru lagi. Tinggal temen gue yang sekarang (kayaknya) menyesali kenapa dia terlalu ngebiarin dirinya kebawa perasaan cintanya sama si cowok itu, tanpa menyisakan sedikitpun pertahanan untuk kalo2 sesuatu yang buruk terjadi.

Yang jadi pikiran buat gue :

1. From girl-to-girl. Gue pengen share tentang apa yang menurut gue harus kita lakukan untuk ngatasin kejadian kayak gini. Jujur aja pemikiran gue sekarang terpengaruh dengan kejadian2 yang gue liat, gak cuma di sekitar, tapi juga dari TV2. Yang gue bicarakan disini adalah banyaknya kasus perceraian dan perselingkuhan!
Kalo gue liat2 kebanyakan cewek, karena lebih memilih perasaan dibanding logika, sering menjadi "korban" dalam kasus2 kayak gini. Serius, gue jarang bgt denger kasus si cewek yg selingkuh, foya2 ama cowok lain sementara pacar/suaminya sedih, nelangsa, sengsara meratapi nasib. Yang ada malah kebalikannya! Ih jangan mau dong digituin, ya gak, amit2!
Kita sebagai cewek juga harus punya kekuatan dan benteng pertahanan, kalo2 suatu saat kejadian buruk ada di hadapan kita.
Bayangin kayak sebuah negara semaju US, di zaman semodern ini. Dia gak bisa mengharapkan semuanya harus SELALU berjalan mulus. Negara makmur, tajir, teknologi maju dan blablabla. Kalo suatu saat bencana dateng, toh dia juga harus be prepared for the worst. Gak justru terlena dengan keadaan yang segitu indahnya, segitu damai dan tentramnya, sampe2 hal kayak terorisme atau badai yang mampu ngancurin satu kota terlewatkan dari kesiapan negaranya.
Memang bener, kita punya Tuhan. Kita bisa berdoa supaya dijauhkan dari hal2 buruk semacam diselingkuhin ato ditinggalin sama pacar/suami kita. Tapi tetep aja, kejadian di masa datang itu cuma Dia juga yang tau. Dan kalau kejadian itu sampai datang meskipun kita udah mati2an berdoa minta perlindungan, kita juga kan GAK boleh menyalahkan yang di Atas. Memang udah pasti kita jatuh, kesel, sedih, dsb, tapi pasti ada makna di balik itu. Kalo memang pada akhirnya kita bener2 berpisah dengan cowok yang kita cintai, siapa tau kita diberi penggantinya yaitu seseorang yang jauh lebih ganteng, lebih ngertiin kita, lebih soleh, lebih bisa ngemong kita kalo kita sabar menunggu dan terus berdoa (sekaligus minta ampun, siapa tau kita bikin kesalahan yang kita ga sadar, sampe diuji seperti itu). Atau siapa tau Tuhan "membantu" menyadarkan si cowok yang nyelingkuhin/ninggalin kita, sampe akhirnya kita bisa balik sama dia, dan setelah kejadian itu malah hubungan kita semakin strong dan tak terpisahkan.
Intinya sih, sebagai manusia yang ga tau apa rencana Tuhan ke depan, kita harus selalu menyiapkan diri untuk segala rencana Tuhan buat kita. Alhamdulillah kalo memang gak ada apa2, dan semuanya berjalan indah dan semulus jalan tol. Tapi kalo sampe Tuhan memutuskan buat negur kita, kita juga harus siap. Jangan sampe terlalu jatuh dan larut dalam kesedihan, harus sanggup bangkit dan mengolah semua kejadian yang ada sambil terus minta ampunan dan blessing dari Tuhan.

2. Satu lagi yang pengen gue share adalah dari segi relationship-nya. g=Gue udah ga percaya sama sesuatu yang berawal dengan terlalu berapi2, kayak hubungan temen gue tadi itu. 2 taun pertama keliatan mesra, tapi akhirnya cinta kandas juga. Api yang berkobar-kobar, suatu saat akan redup juga, dan kalo ketiup angin kenceng mati deh. Si api sendiri juga ga bisa menyalakan dirinya sendiri, butuh usaha orang lain kan. Lagipula yang berapi-api juga lama2 akan membakar hubungan itu sendiri (read:jealousy).
Gue lebih percaya pada hubungan yang berjalan 'biasa'. Dalam artian, perlahan, tapi pasti. Gak terlalu berlebihan, memberi waktu buat satu sama lain untuk mengenal diri masing2 pasangannya. Kalo ada masalah gak gampang nyerah dan gak mudah bilang "Aku mau putus!" tapi lebih milih untuk diem dan introspeksi diri, mengambil waktu untuk berfikir sendiri. Percaya pada pasangannya walaupun tetap membatasi. Memberikan waktu buat pasangannya untuk punya dunianya sendiri (read : temen2), bukannya egois dan memonopoli seluruh waktunya. Berdiskusi dan mengeluarkan pikiran, bukan memendam kesal lantas memupuk ledakan kemarahan. Menghargai detail kecil! Ini penting! Seperti inget tanggal anniversary tanpa harus diingetin. Walaupun sekedar ngucapin di telinganya tanpa ngasih kado apa2, gue yakin pasangan lo bakal seneng! Mempelajari apa yang dia suka dan suatu saat memberi surprise kecil buat dia. Masih banyaaaaaaaakkkkkkkkkkk lagi. Ini yang gue liat, dan gue pelajari dari hubungan orang2 yang tetep berlangsung mesra walopun udah 10 taun pacaran atau 25 taun kawin! Gue salut banget! Dan bocoran dari pasangan2 sukses ini supaya hubungan mereka tetep awet, adalah harus lancar komunikasi!
Coba pikirin, buat apa lo mendem kesel dan akhirnya berubah demi pacar lo ketika dia minta, tapi ya tetep aja di dalam hati kheki. Bagus kalo bisa berubah demi pacar tapi hati ikhlas, alias ga ada tuh embel2 pamrih dan keluar kata2 "Aku aja gini... masa kamu gak bisa gitu" pada akhirnya. Menurut mereka, kalo pasangan minta elo merubah atau melakukan sesuatu demi dia, tapi deep inside your heart lo gak setuju, lebih bagus kalo hal itu diomongin dengan jujur. Jangan terus berubah, tapi ya itu tadi, nyimpen rasa pamrih! Beraharap pasangan lo bakal ngelakuin hal yg sama suatu hari nanti. Kata mereka itu yang salah, and I 100% agree with them! Secaraaaaa gue pernah ngalamin sendiri hal kayak gini. Dulu (bbrp taun yang lalu) gue pacaran sama seorang cowok yang minta gue berenti ngerokok buat dia. Karena gue cinta, dan gue gak mau keilangan dia ya okelah gue berenti ngerokok walopun dlm hati gue protes. Dari gak ikhlas lama2 merembet jadi kebohongan. Kebohongan berkembang lagi jadi masalah yang lebih gede. Percaya deh sm gue, kalo awalnya aja udah kayak gitu, hubungan lo gak bakal berakhir dengan baik. Semua harus dikeluarkan! Harus disuarakan! Gak boleh ada yang disimpen2 di hati.
Emang kedengerannya ribet, dan butuh kedewasaan yang tinggi untuk memperoleh hubungan kayak gini. Tapi siapa sih yang gak pengen hubungannya berakhir "selamanya". Kata orang2 yang berhasil itu, yang penting team work. Kita dan pasangan harus sama2 punya satu visi mau ngejalanin hubungan yang kayak gimana, dan harus sama tujuannya.
Yah kalo gue sih, masih jauh..... Tapi gak akan menyerah! Hihihihi...
Perlahan tapi pasti! Itu yang gue yakini :)

1 comment:

INdah.pUspita said...

emm..

gw kena banget sama kalimat ini :

"Bagus kalo bisa berubah demi pacar tapi hati ikhlas, alias ga ada tuh embel2 pamrih dan keluar kata2 "Aku aja gini... masa kamu gak bisa gitu" pada akhirnya. Menurut mereka, kalo pasangan minta elo merubah atau melakukan sesuatu demi dia, tapi deep inside your heart lo gak setuju, lebih bagus kalo hal itu diomongin dengan jujur. Jangan terus berubah, tapi ya itu tadi, nyimpen rasa pamrih! Beraharap pasangan lo bakal ngelakuin hal yg sama suatu hari nanti."


Ya kira2 sama sih, give up on certain things karena takut kehilangan, sampe akhirnya narok ekspektasi tinggi,trus gak dapet, trus ya udah sakit ati aja gitu. Pas sadar udah berubah dan udah gak jadi diri sendiri, gw mutusin untuk mengakhiri.

Well, seharusnya kalo emang dia itu the one, he will just love us as we do. Bukan meminta ini itu secara berlebihan.

Berubah karena seseorang itu gak akan bagus jadinya, kecuali kalo emang 100% ikhlas, sayangnyaaa... mo ikhlas 100% itu yang gak gampang.

Orang laen (read:pacar), harusnya jadi inspirasi kita buat berubah, bukan jadi komandan kita untuk berubah.