Saturday, December 20, 2008

"semua (mudah2an) akan indah pada waktunya"

Mau nyeritain pengalaman false labor. Hehehe..

Yang namanya ngejalanin bulan ke-9 itu emang rasanya masyaAllah lamanya. Menguji kesabaran sekali. 
Gimana nggak makin kepingin cepet2 ngelahirin kalo tiap buka mata pagi2 yang pertama kali gw liat box bayi, jalan keluar kamar dikit ketemu laci2 penuh baju dan bau minyak telon yg berderet2. 

Hmm.. sempet terbersit pikiran, "Induksi ato cesar aja apa ya biar cepet.." hehehe.. Tapi untungnya akal ini masih waras dan niat tersebut tidak terlaksana.

Jadi ceritanya..

Setelah berhari2 nge-rumah dengan alasan ga mau pecah ketuban di tempat umum gara2 kecapean, hari Jumat kemaren gw memutuskan buat keluar rumah! Apapun yang terjadi pokoknya keluar rumah! Harus ada suami di situ tentunya, biar aman.
Jadi menjelang malem, pergilah gw ke Orchard. Makan di ayam penyet trus lanjut ke Balcony.
Emang yang ada di situ waktu itu orang2 kurang waras, bikin gw ketawa terus.
Sebenernya ngaruh apa engga sih ngga tau juga, di buku ga pernah dibahas. 
Ini ngira2 sendiri aja.. :p
Ya udah, sampe rumah sekitar jam 00.30, gw mulai merasa deh tuh kontraksi2. Awalnya santai aja, karena belakangan emang si kontraksi palsu udah gw alami setiap hari di jam2 yang pasti, pagi-sore-malem sebelum tidur. Tapi setelah diperhatiin dengan lebih seksama kok kontraksinya ga ilang2 setelah satu jam, malahan jarak antara kontraksinya jadi 10 menit sekali dan rasanya lumayan oke. Langsung deh omongan si suster Raffles Hospital terngiang2 di kuping, "Kalo udah 10 menit sekali langsung telfon dokter ya".
Coba2 ganti posisi/jalan pun ga mengurangi, mulai deh gw curigation.

Langsung bangunin nyokap dan nyeritain, nyokap langsung "Allahu Akbar" dan buru2 nyuruh gw nelpon taksi. Lah... gw sendiri masih belom yakin, cuma pengen cerita aja.
Trus keadaan sempat menegang gitu lah, gara2 nyokap ngambek gw ga mau ke RS. 
Ya abis gimana dong, males bgt klo udah bawa2 barang dan ternyata false labor. Mana pagi buta pula. Karena gw kekeuh ga mau ke RS, dibatalin deh taksinya. Suami juga udah ngasitau pihak RS kalo kita batal dateng.
Trus, setelah 20 menitan ga ngerasa kontraksi lagi dan udah siap bobo dengan kaos & celana pewe, tiba2 kontraksi lagi! LHAAAA...... Gimana iniiiiiiii???? 
Suami udah ngeliatin gw aja dengan tatapan plis-jangan-keras kepala-gitu-kenapa-sih.
Ya sudah deh, akhirnya gw bilang, "Yuk ke RS".

Jam 2 pagi, gw, suami, Ibu & Dadut sampe di RS, lgsg ke bag.emergency dan di dorong pake kursi roda ke delivery suite. Seperti yang sudah diberitau oleh Ibu ini, di delivery suite memang cuma suami yang boleh masuk. Gw panik gara2 ga ngeliat ada kursi di sekeliling situ buat nyokap, tapi si suster cuek wae dan tetep ngedorong gw masuk delivery suite. Huhuhu.. Untung ga berapa lama kemudian suami selese ngurus2 admin & nyokap bs lgsg masuk kamar. Fiuhhh.... Kalo enggak kasian kan udah pagi2 gitu..

Udah nih. Masuk2 lgsg disuruh ganti baju RS dan langsung dicek udah mulai pembukaan apa belum. Sakit! Huh.. Dia bilang belom mulai pembukaan, jadi mau dites selama satu jam pake alat ultrasound buat mengontrol aktivitas perut. Langsung deh dipasang2in macem2. Baru sekali dipasangin yang begituan, lucu...
Suara detak jantung bayi kedengeran jelas banget, apalagi kalo dia gerak2, suaranya bakal kedengeran makin kenceng & cepet.
Mata gw ngantuk tapi ga bisa tidur juga, terlalu amazed.. Suami juga dengan setia ngebacain grafik2nya. "Wah, tiap 10 menit sekali grafiknya naik banget nih sayang", katanya. Emang bener sih, tiap 10 menit sekali bayinya gerak dan perut bawah jadi sakit. Sempet sholat 2 rakaat dulu berdoa supaya semuanya baik2 aja. Dan kembali menunggu.
Kira2 1 jam kemudian susternya masuk lagi buat menganalisa grafik. Dia langsung senyum dan bilang, "Saya telfon Dr.Chow ya..". Lha, emang kenapa sus?
Trus dia kayaknya berubah pikiran dan balik badan lagi, mutusin buat ngecek sendiri bukaannya. Ternyata udah buka 1 cm.
Wuahhhhh..... Pas dia bilang gitu, senyum lebar langsung tersungging di muka gw. AKHIRNYAAAAAAAAAAAAA...................

---------------------------

Hope kills ya. Soalnya setelah 12 jam menunggu, itu bukaan ga berprogress sedikitpun. Malahan aktivitas bayi jadi kalem2 aja dan kontraksi become less and less. 
Udah jalan bolak-balik di kamar ga ngefek juga. Walopun sepanjang waktu tetep ngerasain kontraksi, tapi kontraksinya ga cukup kuat buat melahirkan kata suster.
Bolak-balik dipasangin alat ultrasound, bolak-balik dicheck tekanan darah & suhu tubuh, bolak-balik ke kamar mandi buat pipis. Makin stress lah...
Semakin parah lagi karena dokter Chow ternyata lagi terkena migrain akut, dan yang rencananya gw bakal dikunjungi pagi2 jam 10 pagi jadi ngareeeeeeeeeet sampe jam 10 malem. Hadoh! Hahahahahaha....
Bosen banget nunggu di RS. Tapi kalo udah bener2 mau lahiran ga bakal bosen lah ya, sibuk nahan sakit hihihi.
Nah karena ini false labor jadi rasanya lamaaaaaaaaaaaaa aja waktu berjalan. Temen2 juga bolak-balik ngesms nanya perkembangan. Maaf ya klo gw balesnya lama, tambah stress soalnya. Huehuehuheu..

Ya sudaaaaah, akhirnya setelah ketemu dokter dan dicek langsung, dia mengumumkan bahwa gw mengalami false labor! Hahaha..
Sedih banget sih pasti, udah ngebayang2 bakal jadi Ibu hari ini taunya ga jadi. Hehe..
Tapi ya sudah, lebih pengen semuanya berjalan alami aja. Memang belum waktunya. Anak ini juga sepertinya masih betah di dalem. Mangga atuh... Heuheuheue...
Jadi ya udah deh, bumil yang sampe saat ini masih menjadi bumil, sekarang sudah tiba dengan selamat di rumah dan masih segar bugar buat menulis blog yang sepertinya udah sangat panjang ini. Dan akan menjalani hari2 selanjutnya dengan kegiatan rutinnya yaitu, menunggu.

Dijadiin pengalaman aja laaaahhhhh..... Kalo kata Dewi Lestari, "Semua akan indah pada waktunya". Amiiiiiiiiiiinnnn deh mbaaaak.... :D

5 comments:

babs said...

ihihihihi.. inara kan nungguin tantenya balik dr malay dulu yaah.. hehehe..
senaaaangg gw ga ikutan panik! kalo ga pasti td pagi2 jam 2 itu gw udah ikutan meluncur ke RS..

melur said...

inara nunguin aku tuh, 3 days to go! love u cha... dah ga sabar jadi Ibu ya? :')

Fakhrur said...

nungguin gue kali cha, yah 6 bulan lg lah.. :p

mudah2an hari ini ya.. amin...

Nadia said...

cha, jangan kemakan ama opini: "kalo induksi bakal lebih sakit daripada ga induksi" yaa...
soalnya tiap kehamilan itu beda, tiap kelahiran itu beda, jadi ga mungkin bisa diverifikasi apakah induksi lebih sakit ato sebaliknya. Jadi berdoa aja supaya kamu dikuatin, bisa ngadepin semua insya Allah. Maap ya kalo baca pengalamanku malah bikin jiper hehe....

Anonymous said...

Who knows where to download XRumer 5.0 Palladium?
Help, please. All recommend this program to effectively advertise on the Internet, this is the best program!